Teori Sosial Dalam Tiga Paradigma

(Upaya Memahami Pernik-pernik Sosial)

Realitas social merupakan realitas yang konpleks, oleh karenanya kemudian manusia menjadi beragam dalam menggambarkan dan menginterpretasikannya. Konpleksitas realitas social ini paling tidak dapat kita buktikan dengan banyaknya institusi, system, organisasi maupun norma social yang dapat kita saksikan ditengah kehidupan kita. Dalam perspektif fenomenologis misalnya mengatakan bahwa konpleksitas itu berlaku karena secara individual manusia selalu berusaha memaknai realitas yang dihadapi. Setiap manusia memaknai realitas sekitarnya menurut kualitas individual yang dimilikinya. Perbedaan individual (individual deferences) merupakan sebuah kenyataan histories yang melekat dalam diri manusia. Bahwa realitas social merupakan kumpulan individu-individu yang syarat perbedaan.

Dengan demikian, konpliksitas realitas social sesungguhnya konsekwensi logis dari konpleksitas individual. Konpleksitas individual yang berimplikasi pada konpleksitas social tersebut ternyata berpengaruh besar terhadap liku-liku tradisi ilmiah yang telah dibangun oleh tokoh-tokoh masa lalu, mulai dari tradisi filsafat sampai dengan tradisi ilmiah-positiv (modern) sekarang ini, bahkan post modernisme sekalipun. Perbedaan bahkan pertentangan yang terjadi antara Aristoteles dan gurunya Plato, polemic rasionalisme, empirisme, idealisme, realisme, pragmatisme dan lain-lain menegaskan betapa tradisi pengetahuan dibangun diatas tradisi dialektika. Hegel mengatakan bahwa selalu saja tesis itu disusul dengan munculnya antitesis yang mengharuskan adanya sintesis, demikianlah kira-kira gambaran dialektika yang dimaksud. Dari tradisi dealektika filosofis diataslah macam-macam paradigma dan perspektif dalam ilmu sosial dibangun. Dalam wacana sosiologi, Zainuddin Maliki dalam buku “Narasi Agung: Tiga Teori Sosial Hegemonik” mengemukakan bahwa paradigma teori social dapat dikelompokkan menjadi tiga yakni paradigma Fakta Sosial, Definisi Sosial dan Perilaku Sosial. Pada masing-masing paradigma terdapat beberapa persepktif (teori) diatantaranya: A. Paradigma Fakta Sosial (August Comte, Herbert Spencer) Perspektif Strukturalisme (Herbert Spencer) Herbert Spencer pondasi strukturalnya dengan memandang bahwa sebuah struktur masyarakat harus melihat individu-individu yang ada di dalamnya sebagai sebuah organiseme. Hal ini berbeda dengan pandangan pendahulunya Auguste Comte yang sangat anti-individual. Memang ia bukanlah seorang yang ingin menjelaskan masyarakat—tentang apa yang dibutuhkan mereka dan apa yang harus mereka lakukan untuk memenuhinya—namun ia memberikan pandangan-pandangannya dan memfokuskannya kepada masalah objektif yang dihadapi oleh masyarakat. Seperti masalah agama masyarakat (yang juga menjadi masalah pelik bagi individu dalam cosmos social); yang semula masyarakat pada masanya menggunakan pandangan Teologis untuk melihat gejala-gejala social yang ada disekitar mereka, ia ganti dengan pandangan alami, ilmiyah dan positifistik untuk melihat gejala-gejala social itu, itulah salah satu dari sekian banyak usaha intelektual yang ia lakukan, untuk merubah struktur sosial. Pada dasarnya ia banyak dipengaruhi oleh pandangan Naturalisme Darwin, terutama masalah seleksi alam yang menjadi salah satu saduran dalam karya Darwin The Origin Of Species, On The Natural Selection. Oleh karena itulah ia menganggap bahwa kehiduapan bermasyarakat merupakan hubungan organisme biologis—atas landansan pandangan seperti itulah kemudian Spencer kemudian tidak memperhatikan ranah mental masyarakat. Sebagai organisme masyarakat tumbuh layaknya organisme secara umum yang melewati empat tahap; Tahap Pertambahan, Tahap Komplesifikasi, Tahap Deferensiasi dan Tahap Integrasi. Pertama Tahap Pertambahan, tidak seperti organisme yang mati, masyarakat sebagai organsime hidup pasti akan mengalami pertambahan atau penggandaan yang dimiliki oleh organisme-organisme dalam kelompok-kelompok social. Organisme kecil akan berevolusi menjadi organisme besar, suku bangsa akan menjadi bangsa, desa akan menjadi kota dan kelompok kecil akan menjadi kelompok besar. Kedua Tahap Kompleksifikasi, setelah terjadinya proses penggandaan atau pertambahan dalam organisme hal selanjutnya yang akan terjadi adalah berubahnya organisme tersebut menjadi lebih kompleks secara simultan. Dari tahap inilah kemudian evolusi memasuki tahap ketiga yaitu Tahap Deferensiasi, dimana secara alami masing-masing organiseme akan menonjolkan perbedaan struktur maupun fungsinya, seiring dengan perkemabangan organisme tersebut. Dalam masyarakat akan terlihat gejala (stratifikasi)—atau terbaginya masyarakat kedalam kelas-kelas social. Tahap terakhir Tahap Integrasi, yang merupakan titik tertinggi dari evolusi masyarakat sebagai organsime, dimana masing-masing organisme berdiri sendiri, yang disebabkan oleh perbedaan fungsi dan perbedaan status social yang terjadinya hal itu tidak bisa terelakkan dalam masyarakat. Perspektif Fungsionalisme (Talcott Parsons, William James) Struktural Fungsional adalah sebuah paradigma yang bisa dikatakan seumur dengan renaissance, atau bisa juga dikatakan sebagai salah satu warna penghias ruang dan utilitas renaissance. Paradigma ini muncul sebagai “adik kecil” renaissance yang nantinya akan membesarkan nama harum renaissance sebagai “kakak” yang baik dalam mendidik adiknya. Dari analogi tadi kita mampu melihat dengan jelas betapa dekat dan kuatnya hubungan yang terjalin antara renaissance dengan teori fungsional itu. Tidak hanya hubungan yang kita lihat namun juga sumbangan teori itu kepada renaissance yang demikian terasa sampai abad ini di seluruh belahan dunia terutama barat yang merupakan Ibu kandung mereka. Teori ini memandang bahwa masyarakat harus bertindak sesuai dengan fakta social yang dialaminya bukan malah menjauhi dan ingin kembali kemasa awal sejarah dibangun. Namun mereka tidak akan mampu menghadapi fakta itu dengan sehat dan menguntungkan tanpa adanya media yang bisa dipergunakan untuk mensikapinya. Salah satu tawaran Fungsioonalisme untuk melihat atau menghadapi fakta social adalah Positivistik. Dimana setiap organ social memiliki peran-peran tertentu dalam tataran positif tentunya. Tegasnya struktural fungsional adalah penghargaan kepada setiap keberadaan dan fungsi organisme dalam sturktur social untuk melakukan peranannya masing-masing demi keberlangsungan kehidupan social. Pandangan ini menekankan pada keteraturan masing organisme atau kelompok social dalam setiap interaksi yang terjadi diantara mereka. Perspektif Struktural-konflik (Karl Marx) Hampir semua pandangan dalam alat manalisis social (matter of social analysis) terilhami dari teori Evolusi Darwin. Terutama—dalam konteks social—perubahan, pertahanan diri maupun kelompok, yang banyak mendapat wahyu dari seleksi alam yang menjadi pemacu evolusi dalam pandangan Darwin. Inilah pandangan yang terakhir dalam paradigma fakta Sosial. Kalau ternyata kemudian dalam pandangan Fungsional lebih menekankan pada keteraturan fungsi dalam kaitannya dengan fungsi yang lain maka dalam pandangan Struktural konflik ini lebih memperhatikan ketegangan, komplik dan ketidak teraturan dalam fakta social sebagai bahan kajiannya. Kami pikir adanya perspektif ini lebih sebagai antitesis dari structural fungsional, pandangan ini mengatakan bahwa pandangan pendahulunya terlalu berbaik sangka (Positive Thinking) terhadap Fakta social, yang menurutnya merupakan keteraturan-ketaraturan dalam social, namun mereka tidak melihat bahwa dibalik keteraturan itu terdapat berbagai chaos yang melatari, itulah kemungkinan yang sekaligus diyakini sebagai elemen yang paling penting dalam fakta social untuk diperhatikan, itulah statemen yang terdapat dalam pandangan sturktur komplik ini. Pandangan ini mengatakan bahwa keberadaan komplik dalam masyarakat atau social merupakan sebuah anak tangga menuju kemajuan dan keperkembangan. Itulah sebabnya komplik adalah bagian terpenting bahkan arti lain social yang tidak bisa sangkal akan betapa perlu keberadaanya dalam masyarakat sosial. Akhir dari paradigma ini menemukan muaranya dalam pemikiran seorang Karl Marx yang mencetuskan teori ekonomi-sosialis. Ia menganalogikan social sebagai sebuah sekolah atau bangunan yang didalamnya terdapat kelas-kelas dan persaingan yang ketat antara kelas yang satu dengan yang lain, bahkan terdapat kwalisi-kwalisi di dalamnya untuk saling menguasai demi kepentingan ekonomi. Konflik-konflik itu dalam istilah yang lebih halus adalah Dealektika, namun ia tidak selembut yang kita lihat ketika ia berada atau diaplikasikan dalam konteks social (Social Current), yang terjadi bukan persaingan manusia yang hanya dengan tujuan perut, malah lebih dari itu; mirip seperti binatang yang memiliki kecerdasan dan keteraturan dalam persaingan yang mereka lakukan B. Paradigma Definisi Sosial (Keikigard, Husserl, Jean Paul Sartre) Perspektif Fenomenologis Sosial dalam segala bentuknya adalah hal yang penuh makna yang masing-masing bentuk social memilikinya. Dari banyak tokoh kita telah mengetahui di atas dengan definisi social mereka yang berbeda-beda. Yang kesemua pandangan itu merupakan kualitas-kualitas parsial yang kalau dibenturkan antara satu dengan yang lainnya pasti akan terjadi ketimpang tindihan yang tidak menentu. Oleh karena itulah Fenomenologi terlahir sebagai penyempurna semua perspektif dalam fakta social kemudian bisa kami katakan sebagai definisi-definisi social yang dilihat masing-masing dari fakta yang terdapat dipermukaan social (social current) yang masih bersifat sangat parsial. Fenomenologi memandang social telah terpisah dari actor-aktornya atau pelaku social di dalamnya. Oleh karena keterpisahan itulah maka social harus dilihat bukan dari Struktur, fungsi dan Konflik yang ada dipermukaan social itu, namun ia juga harus dilihat dari spirit yang melatari terjadinya hal itu atau melihat fenomena social bukan dari sisi empirisnya, namun emosi-emosi yang melatarinya. Lagi sekali perlu kami tegaskan bahwa dalam perspektif ini yang ditekankan adalah ontology dari social itu sendiri dan bukan empirisnya. Fenomenologi melihat kontruksi social itu sebagai bangunan ontology yang berarti fakta dan esensi fakta tersebut belum tentu sama, sama halnya dengan permainan politik atau catur sekalipun. Di dalam kedua permainan itu—dalam konteks social—actor bisa saja berada dalam posisi social yang tidak sesuai dengan perannya, tidak seperti sinetron. Perspektif Interaksionisme Simbolik Kami menemukan makna interaksi simbolik ini di dalam sebuah buku yang berjudul Manusia Satu Dimensi. Di dalam buku tersebut, kelompok-kelompok social dalam melakukan interksi dengan kelompok-kelompok social lainnya mengunakan Simbol dalam berinteraksi. Symbol-simbol itulah kemudian yang menyatukan manusia dalam satu paradigma social yang sama. Dengan demikian semua manusia yang masuk kedalam symbol itu kemudian seolah menjelma menjadi satu dimensi yang sama, hubungan, kepentingan, dan dasar pikiran yang sama serta dengan tujuan yang sama pula. Dalam buku itu dipaparkan contoh symbol-simbol yang sekarang menyatukan manusia dalam satu dimensi. Yang paling jelas kami lihat dalam penjelasan itu adalah symbol-simbol ekonomi. Setelah kami membaca sebagian pembahasan dalam buku itu; ternyata metodologi yang digunakan penulis sebagai alat analisa adalah fenomenologi. Tapi kami menyipulkan bahwa pe-symbolan tersebut tidak hanya terjadi secara universal namun terjadi didalam setiap aktifitas kita sebagai individu-individu. Agensi dan Strukturasi (Antonio Giddens) Karena penulis tidak memiliki pengetahuan yang jelas tentang Agensi dan Strukturasi dan Agensi, maka untuk menemukan makna tersebut penulis menggunakan analisa semiotika pada dua istilah tersebut. Pertama Agensi adalah kata yang menunjukkan penyipatan kata benda yaitu agen. Agen adalah person yang berperan sebagai penjelas, penyuampai, pengarah dan mungkin juga penghukum. Selanjutnya; strukturasi juga merupakan peralihan kata benda menjadi kata sifat. Yang mewakili sebuah tatanan atau tingkatan-tingkatan tertentu. Jadi dapat penulis katakana dari analisa pendek di atas bahwa Agensi adalah penempatan person-person dalam tugas atau wewenang tertentu dalam ranah social. Karena agen tersebut tidak mungkin duduk dalam struktur yang tidak pasti maka dalam setiap struktur social pasti tedapat agen (Messenger) untuk mengendalikan, mengontrol setiap struktur yang ia berada di dalamnya. Perspektif Konstruksionisme (Max Weber) Weber melihat bahwa di dalam masyarakat itu terdapat sebuah peraturan yang menjadikan masyarakat tersebut menjadi lebih sadar akan apa yang terjadi padanya dan apa yang akan dilakukannya. Pandangan “keteraturan” inilah yang kemudian oleh Weber ditelorkan menjadi sebuah kontruksi yang memiliki satu titik pusat control yang seharusnya kuat. Dari pandangan seperti itulah kemudian muncul teori Kapitalisme dalam social yang orientasi dasarnya adalah pemenuhan kebutuhan secara ekonomi. Teori kapital ini adalah kelanjutan dari Kapital yang diserukan oleh Marx, namun ada sedikit pembeda di antara keduanya, dimana Marx memandang capital sebagai sesuatu yang hanya terjadi di atas atau permukaan social namun Waber memilihat bahwa Ia tidak sesederhana itu—kapitalisme dalam pandangannya lebih kepada sikap atau moral yang darinya muncul kepermukaan menjadi sebuah aktifitas social yang dilatari oleh kepentingan ekonomi. C. Paradigma Perilaku Sosial (Ivan Pavlov, B.F Skinner, Watson) a. Perspektif Pertukaran Sosial Istilah pertukaran social sepertinya senada dengan Istilah pertukaran pelajar dalam konteks pendidikan. Dimana terjadi proses saling melengkapi “nilai” oleh kelompok social kepada kelompok social lainnya. Nilai—adalah hal yang sangat luas, kalau dibagi menurut pandangan akademis Nilai bisa dilihat dalam dua bentuk yang pertama Nilai dalam bentuk Kuantitas dan Nilai yang berbentuk Kualitas. Adapun nilai yang berbentuk kuantitas dapat dikenali dengan segala sesuatu yang dapat dikalkulasikan secara nomerik dan matematis dan nilai yang berbentuk kualitas merupakan kebalikan darinya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Komentar Terbaru

ayub di Kata mutiara
aR_eRos di Tiga Amalan Baik

Arsip

%d blogger menyukai ini: